Navigation

Meat with Onions and Tomatos


$25.95



Shrimps with Tomatos and Avocados


$17.95



Vanila Ice-Cream and Pancakes


$13.95


Powered by Blogger.

Blog Archive

Labels

About

Blog Archive

Al-Hidayah

Selamat Datang ke Blog Norish77
Rujuk http://produkprs.blogspot.com
Pada tahun 2009 Terima Anugerah Guru Bimbingan Cemerlang Daerah Hulu Langat

Blogger news


widgeo
Ribuan Buku berada disini
Klik Sini

Blogroll

Blogger templates

Tuesday, March 24, 2009

Pemulihan Berteraskan Religius


"Dan Kami menurunkan Al-Quran, yang padanya terdapat ubat dan rahmat bagi orang-orang mukmin"

Rata-rata orang, masih ragu-ragu untuk meyakini bahawa Agama atau religius bisa membantu manusia dari terjebak dosa dan maksiat. Seorang manusia pernah berkata, nasib baik tuhan menjadikan syurga dan neraka, lantaran itu manusia takut berbuat dosa dan dunia ini menjadi aman. Itupun masih ada yang berani membuat kacau dan kerusakan. Cuba fikirkan, bagaimana jadinya andai dunia ini tiada penghujung, tiada akhirnya, tiada kematian dan tiada syurga dan neraka.

Pastilah lebih ramai yang berani membuat kerusakan, bunuh-membunuh, dengki khianat, rebut jawatan, pangkat dan harta. Agama datang ke dunia buat penolong manusia menelusuri kehidupan yang penuh mehnah, onak dan duri.

Dalam proses memberi terapi kepulihan kepada penagih dadah, aspek religius yang datang nya dari agama samawi patut sekali berada di tempat nan tertinggi. Terlepas dari percaya atau tidaknya, bahawa agama bisa memberi terapi kepada sang penghidap penyakit kronik mental dan kejiwaan, namun Tuhan melalui firmanNya pernah berkata, Dan Kami menurunkan Al-Quran sebagai ubat dan rahmat bagi orang-orang mukmin.

Kekosongan jiwa, kekosongan akal menjadikan jiwa manusia galau, sibuk, serabut dan menggila. Justeru untuk lari dari permasalahan yang melanda, mereka menjadi ubat-ubatan dan dadah sebagai bahan penyelesai masalah. Padahal ianya tidak sekali-kali menyelesai problem yang dihadapi, bahkan menambah sengsara hidup, berpanjangan dan tak berkesudahan.

Hidup ini ada akhirnya, kematian itu adalah obat yang paling ampuh. Manusia yang lupa mati itulah sanggup menggadai sabarnya, untuk mendapat sesuatu yang cepat dan hina di dunia ini. Alangkah bagusnya pada saya, kita peringatkan mereka dengan kematian yang bila-bila akan mendatangi kita, kita bina sebuah kuburan untuk mereka berbaring dan berfikir, apa yang telah mereka lakukan dan dimana mereka sekarang jika mati nanti dan dimanakah semua keindahan yang pernah mereka rasakan selama ini?

Sepatutnya kita sebagai muslim boleh berlapang dada menerima Islam sebagai ajaran, amalan, ubat, rahmat, penolong dan petunjuk. Justeru, marilah...kembalilah pada agama, jangan diletakkan ia di belakang, namun dalam usaha membantu pada yang perlu, berikan agama pada mereka...

2 comments:

Abang Long said...

Tetapi ada manusia yang menganggap Agama adalah candu yang merosakkan.

Abu Razi said...

Bila akhirat adalah tujuan utama, maka InsyaAllah manusia akan selamat.

Post a Comment