Navigation

Meat with Onions and Tomatos


$25.95



Shrimps with Tomatos and Avocados


$17.95



Vanila Ice-Cream and Pancakes


$13.95


Powered by Blogger.

Blog Archive

Labels

About

Blog Archive

Al-Hidayah

Selamat Datang ke Blog Norish77
Rujuk http://produkprs.blogspot.com
Pada tahun 2009 Terima Anugerah Guru Bimbingan Cemerlang Daerah Hulu Langat

Blogger news


widgeo
Ribuan Buku berada disini
Klik Sini

Blogroll

Blogger templates

Monday, September 20, 2010

Ugut Mak Di Hari Raya

Ketika saya menemubual seorang penagih di pusat khidmat AADK Kota Bharu, (hari raya keempat) ada satu keluarga datang, tujuan kedatangannya adalah untuk melaporkan anaknya yang berusia 16 tahun.
Kisahnya ketika semua orang pergi beraya, dia duduk dalam rumah. Semasa keluarga pulang hendak masuk ke dalam rumah, dia telah mengunci kesemua pintu dan tingkap. Ibunya pun meminta tolong dia bukakan pintu. Dia bukan mahu buka pintu, malah mengugut ibunya, kalau berani naik, saya akan tikam mak...
Tengok tu, baru usia 16 tahun. Sebab itu, Hafney (Pengerusi Pendamai Malaysia) pernah berkata begini "Kalau kita baru tahu ada seorang antara ahli keluarga kita yang menjadi penagih, kita sebenarnya sudah terlambat" Ya..sudah terlambat, kerana kita sudah tidak boleh menolong dia lagi. Di dalam buku Addiction Counselling mengatakan, seseorang yang ingin menjadi penolong kepada penagih, hendaklah terdiri dari orang yang pakar didalam bidang penagihan, ini termasuklah psikologi, ilmu farmakologi dan kaunseling penagihan. So, keluarga memang tak punya ilmu itu semua kan. Maknanya betullah kata Hafney tadi, jika kita baru tahu, sebenarnya kita sudah terlewat, usaha yang sepatutnya kita lakukan adalah pencegahan pencegahan peringkat awal lagi, semenjak di bangku sekolah rendah. Malah kawan-kawan saya pernah mengadakan program pencegahan di sekolah tadika. Inilah masalahnya, bila ada anak menagih, kebiasaan famili tidak sedar dan langsung tidak tahu menahu. So, ada beberapa tips kalau nak cegah dari awal. 1. Anak kita, mesti kita yang uruskan, bukan orang lain, mana dia pergi, dengan siapa dia jumpa, di mana rumah kawannya, semua kena ambil tahu, jangan sampai jiran bagi tau, anak perempuan awak tu berbonceng dengan jantan mana entah... alamak.... dah tersasar jauh tu. 2. Yang kedua, soal sembahyang, jangan pandang remeh, sesungguhnya solat itu boleh mencegah seseorang dari fahsyar dan mungkar, dosa kecil dan besar, bila dibuat dengan betul-betul, So, solat jangan asal di dirikan, tetapi belajarlah apa itu solat, untuk apa solat, dengan siapa kita berdepan, siapa Dia, hayati makna bacaan, kalau tak tahu, wajib belajar...WAJIB...ingat... 3. Sama-samalah kita jaga anak kita dan anak jiran. Kalau anak jiran menagih, dan kita tak kisah, anak kita pun boleh terjangkit sama tau. So, kalimat jangan jaga tepi kain orang kadang-kadang tak boleh pakai, sebab berdasarkan hadis Nabi,"barangsiapa melihat kemungkaran hendaklah dia mengubahnya dengan tangan, kalau tak boleh dengan lisannya dan kalau tak boleh jugak, hendaklah dia merasa benci dalam hatinya" Kadang-kadang kita tengok ramai budak yang ponteng sekolah duduk dikaki lima, belakang tandas Shell Jalan Reko, di tangga metro Kajang, belakang kedai Chip Lee, tetapi tiada siapa yang peduli...semua orang mungkin berkata, "ah, bukan anak aku, mak bapak dia pun tak peduli, ini pulak aku nak tanya-tanya, sorry..." Mungkin juga persepsi sedemikian datang kerana bukan kebaikan yang didapat hasil menegur, bahkan kejahatan orang tersebut yang diterima. So, sikap setengah pihak terpaksa mendiamkan diri...juga sebagai antara tanda-tanda dunia ini hampir kiamat. Manusia kebanyakkan lalai dan alfa..bahawa hidup ini sementara cuma, setiap detik jarum jam bergerak, ertinya semakin singkat perjalanan hidup ini.Orang tidak lalai adalah, orang yang sentiasa memikirkan, kemana dia akan pergi setelah jasadnya berpisah dari ruhnya...

1 comments:

- jinggo - said...

cikgu
satu perkongsian yg amat2 menarik...

Post a Comment