Navigation

Meat with Onions and Tomatos


$25.95



Shrimps with Tomatos and Avocados


$17.95



Vanila Ice-Cream and Pancakes


$13.95


Powered by Blogger.

Blog Archive

Labels

About

Blog Archive

Al-Hidayah

Selamat Datang ke Blog Norish77
Rujuk http://produkprs.blogspot.com
Pada tahun 2009 Terima Anugerah Guru Bimbingan Cemerlang Daerah Hulu Langat

Blogger news


widgeo
Ribuan Buku berada disini
Klik Sini

Blogroll

Blogger templates

Wednesday, June 22, 2011

Sebagaimana Engkau Datang

Berkata guru saya, ketika anda lahir ke dunia, anda menangis dan orang disekeliling anda ketawa, suka gembiranya mereka menyambut kelahiran anda ke dunia ini, nah katanya, kalau boleh, cuba ubah, sewaktu anda meninggal nanti, anda yang ketawa, sedang orang lain yang menangis.
Sahabat sekalian, maksud anda ketawa ketika meninggal dunia ialah, anda merasa sangat senang akan pertemuan dengan Allah SWT, Tuhan yang mencipta diri anda, memberi makan, minum, udara dan nikmat kebahagiaan hidup didunia nan sementara ini.
Yang Akhir Itu diKira
Sedangkan nikmat di akhirat jauh lebih baik dan kekal akan ia. Sesungguhnya, yang akirnya itu akan menjadi perkiraaan. Seorang manusia, sangatlah jahat, sepanjang hidupnya tak pernah berubah, kecuali menjelang akhir hidupnya, dia mendapat hidayah dan insaf lalu bertaubat, itulah yang diperhitungkan tuhan. (Wal akhiratu khairun wa abqo).
Sedangkan seorang lagi, sangat banyak jasanya, berbakti pada sekolah, negara dan bangsa, namun sayang, dipenghujung hidupnya, dia melukakan hati dan mengguriskan perasaan ramai orang, membuatkan semua yang terluka menjadi sangat duka, berkecil hati atas tindakannya yang tidak berada dilandasan agama, yang tergelincir dari ril fitrah insaniah, lalu semua hati menjadi tawar dan mula menjauhkan diri darinya. Walaupun sebesar mana kebaikkannya selama ini, ia tertutup oleh kejahatan dan kesilapannya yang akhir itu.Kebaikan itu tertutup.
Sebab itu, Allah memerintahkan kita, iringilah kesilapan, iringilah kesalahan kita dengan kebaikan. Jangan sesekali membuat hati orang terluka, berhati-hati ketika bercakap, jiwa manusia dewasa bukan macam anak kecil yang boleh di ubat dengan gula-gula. Anda dapat pangkat, kekalkah pangkat itu? Bukankah ia hanya sementara cuma?
Kerusi yang anda duduki, apa anda fikir akal kekal? Satu masa, orang lain akan ambil alih, dan bukankah, hidup ini, tak lebih seumpama sebuah wakaf. Wakaf yang dijadikan tempat menunggu bas dan berteduh, seseorang datang, lalu singgah kemudian pergi, datang lagi yang lain, singgah kemudian pergi.
Oh..begitulah hidup ini. Anda pun akan pergi, apakah anda lupa? So, mengapa teganya memusnahkan kebahagiaan diri anda sendiri selama ini yang begitu sukarnya anda bangun. Sekarang dimana kemegahan itu? Dimana pangkat itu? Apa anda akan bawa ke lubang kubur?