Navigation

Meat with Onions and Tomatos


$25.95



Shrimps with Tomatos and Avocados


$17.95



Vanila Ice-Cream and Pancakes


$13.95


Powered by Blogger.

Blog Archive

Labels

About

Blog Archive

Al-Hidayah

Selamat Datang ke Blog Norish77
Rujuk http://produkprs.blogspot.com
Pada tahun 2009 Terima Anugerah Guru Bimbingan Cemerlang Daerah Hulu Langat

Blogger news


widgeo
Ribuan Buku berada disini
Klik Sini

Blogroll

Blogger templates

Friday, July 01, 2011

Selamat Jalan

Dunia ini tak lebih seumpama wakaf, kita datang dan singgah sebentar, kemudian pergi, lalu orang lain mengambil alih tempat kita tadi. Dalam pemerintahan begitu, dalam dunia begitu, dalam sekolah pun tak lepas dari "itu".
Harta, pangkat, nama, dan segala-galanya adalah pinjaman sementara, yang kekal hidup terus abadi adalah ALLAH Taala. Kata orang (kalau) harimau mati meninggal belang, dan jika manusia mati meninggal nama.
Namun, apa yang terjadi, ramai juga manusia yang mati, sesudah sekian lama dia meninggal, kubur pun tiada, nama pun hilang, dikenang orang pun tidak. Apakah... relevan pepatah tadi? Ya..pepatah manusia mati meninggal nama.
Bagi orang yang banyak jasanya, sudah pasti namanya terpahat dalam sejarah, terukir dalam jiwa manusia, selagi manusia yang menerima jasa itu hidup, itupun selagi yang "berjasa" tidak menutupi jasanya dengan kejahatan. Alangkah bagusnya jika nama kita terus ada, terus disebut-sebut setelah ketiadaan kita, setelah sirna wujud kita di muka bumi yang fana ini?
Kerana, bagaimana banyak jasa dan kebaikan kita,kiranya dipenghujung episod kehidupan, kita tersilap percaturan dan tercalarlah akan perasaan orang-orang sekeliling kita, bagi mereka, jasa kita nihil. Justeru, Allah Taala mengingatkan, susulilah akan kejahatan kamu itu dengan kebaikan. Sesungguhnya yang terakhir itu akan dikira.
Terlihat dari tulisan ini, sukarnya menahan nama kita terus harum dan wangi. Kemungkinan untuk busuk, layu dan terkulai itu ada. Nak maintain itu agak susah. Namun, bagi orang yang mengikuti dengan teliti petunjuk Al-Quran, bercakap mengikut Al-Quran mahu, bertindak menurut perhitungannya, bermesyuarah sebagaimana dalam surah Syura... Insya Allah, wangi tadi terus mewangi... Allah Taala akan melindungi kita, kerana Dia yang mengajar kita, dan kita telah menurut kehendakNya. "Alaihi tawakkal tu..." kepadaNya daku bertawakal.