Navigation

Meat with Onions and Tomatos


$25.95



Shrimps with Tomatos and Avocados


$17.95



Vanila Ice-Cream and Pancakes


$13.95


Powered by Blogger.

Blog Archive

Labels

About

Blog Archive

Al-Hidayah

Selamat Datang ke Blog Norish77
Rujuk http://produkprs.blogspot.com
Pada tahun 2009 Terima Anugerah Guru Bimbingan Cemerlang Daerah Hulu Langat

Blogger news


widgeo
Ribuan Buku berada disini
Klik Sini

Blogroll

Blogger templates

Friday, June 22, 2012

Beruntunglah Orang Itu

BANGI.22 JUN 2012Beruntunglah siapa yang dapat mengetahui kapankah waktu dirinya akan dikapankan.

Tidak ramai orang yang mendapat info atau berita awal, tanda-tanda dia akan pergi buat selamanya.

Walaupun hal ini adalah antara RAHSIA Allah Taala, (rujuk Surah Luqman ayat 34) Namun ada juga manusia dikalangan hambaNya yang diberikan info ini.

Antaranya, adalah Baginda Sendiri, Muhammad SAW. tatkala turunnya ayat (Alyauma akmaltu lakum dienakum wa atmamtu 'alaikum ni'mati wa rodhitulakul islaama dienaHari ini Aku telah sempurnakan Agama untuk mu (hai hambaKu) dan telah ku sempurnakan nikmatKu padaMu dan telah Redho akan daku Islam sebagai Agamamu.

Ayat ini menandakan perjuangan telah sampai selesai. Majoriti para sahabat bergembira, kerana perjuangan telah menemui kemuncaknya.

Segala penat lelah selama ini telah disirami dengan berita gembira. Pengorbanan untuk menegakkan syiar ISLAM mendapat RESPON dari Allah SWT.

Berapa ramai yang sudah terkorban di jalan ALLAH? Gara-gara mempertahankana agama yang datang secara asing ini.

Badaal Islaamu Ghariiban,,wa sa ya'uudu ghariiban. Bermula datangnya Islam ini dalam keadaan asing dan terasing, dan akan kembali menjadi asing (di akhir zaman nanti).
Namun lain dengan Saidina Abu Bakar. Saidina Abu Bakar, tatkala mendengar ayat ini turun beliau menangis kesedihan. Sehingga sahabat lain bertanya, kenapa engkau menangis wahai Abu Bakar?

Jawabnya, Apakah engkau tidak memahami, dengan turunnya ayat ini, menandakan kerja beliau (Nabi) sudah selesai, dan inilah tandanya, beliau akan meninggalkan kita semua (buat selamanya).


Kemudian, setelah mendengar penjelasan Saidina Abu Bakar (yang tinggi kasyaf dan pemahamannya ini), barulah semua yang lain turun berduka dan sedih. Ada yang menitis air matanya.

Pemuda Khabarkan dirinya akan Meninggal

Itu yang pertama, yang kedua ada lagi, anda boleh temui kisah ini dalam buku Untaian Kisah Para Wali Allah, cetakan Pustaka Nasional, Singapore.

Seorang remaja lelaki, telah memberitahu akan sahabatnya, bahawa besok dia akan meninggal dunia menemui Ilahi, lokasi disini, (sambil menunjukkan tepat itu di tepi sungai) apabila engkau temui (jasad) aku disini, maka tolonglah uruskan jenazahku, tolong mandikan, kafankan,solatkan dan semadikan.

Begitu masa berlalu, besoknya pemuda yang menerima pesanan itu pun terlupa akan pesanan itu, lalu bergegas ia ke sana. 

Maka benarlah didapati, pemuda tersebut sudahpun meninggal dunia.

Lalu disempurnakan amanatnya.

Seorang Sufi Dapat Ilham

Saya juga menemui kisah seorang insan yang ketika hampir-hampir meninggal dunia, dia juga seakan menerima informasi ini. Sehingga dia telah membeli batu nisan dan kain kapan untuk dirinya.

Lucu bercampur haru..
Saya bertamu ke rumahnya setelah 2 minggu beliau meninggal dunia di Kuala Besar Kota Bharu Kelantan ditemani sepupu. Cerita anak perempuannya, semasa ayah masih hayat, beliau sentiasa bangun tahajud, ketika malam terakhir beliau akan pergi, kami terdengar suaranya batuk-batuk...kemudian ketika hampir subuh..suara itu sudah tiada...kami dapati ayah sudah pun tiada lagi..

Saya bertanya, apakah yang sering beliau buat semasa hayatnya? Tidak ada apa jawabnya, kecuali ayah kami sering membaca dan mengulang-ulang 2 buah buku itu.

Cuba ambil buku itu, pinta saya kerana ingin melihatnya. Mungkin 2 buah buku ini belum ada dalam koleksi saya. Setelah diambil baru saya tahu, buku itu adalah, Tazkiratul Auliya dan 70 Syarahan Syeikh Abdul Kader Al-Jailani. Alhamdulillah, koleksi ini sudah saya punya. Tidaklah saya ketinggalan sangat rasanya.

Kami kemudian ke lokasi perkuburan beliau di tanah perkuburan Kuala Besar. Disebelahnya ada sebuah sekolah rendah. Mungkin itulah SK Kuala Besar.

Sementara sepupu saya menziarahi kubur arwah abahnya, saya duduk dikuburan beliau tadi. Terpacak di hujung tanah kuburnya satu kayu, diatasnya ada papan warna putih, bertulisan jawi, Ahli Sufi.Saya memberi salam.... lagi sekali....dan lagi sekali sampai 3 kali.

Kisah lanjut saya tidak dapat paparkan diruangan ini khuatir ianya menjadi fitnah, cukup disitu sahaja pengalaman saya bersama dengan orang mengetahui kapan dirinya akan pergi.

Sungguh beruntung, ya beruntung lah orang yang mendapat tahu dirinya akan pergi, kerna dia bisa berbuat persiapan untuk itu. Sungguh malang orang yang tidak membuat persiapan, lalu kematian mendatangi nya secara tiba-tiba.

Sebenarnya, menurut Imam Ghazali, surat-surat awal orang akan meninggal telah dikirim jauh-jauh hari sebelum dia meninggal dunia. Antara surat-suratnya ialah : 

1. Rambut putih (beruban)
2. Gigi rontok
3. Rambut Gugur
4. Kulit Berkedut
5. Pendengaran sudah berkurang
6. Tenaga kian layu dan lemah
7. Mata sudah kurang terang

So...jangan menyalahi TUhan, jika kita mengatakan lewat menerima informasi ini. 

Hidup ini hanya sementara cuma, kita hanya singgah di pulau ini, kemudian pergi. Kapal yang membawa kita tidak akan berpatah kembali.

Walaupun ada antara manusia dipadang mahsyar nanti berkata :

Rabbana Absorna wa sami'na farji'na nakmal soolihan inna muuqinun. Tuhan kami, kami telah melihat, (bagaimana indahnya balasan orang ke syurga) dan kami telah dengar, (bagaimana teriak tangis ahli neraka) maka tolonglah kembalikan kami semula ke dunia, kami berjanji akan berbuat amal soleh.