Navigation

Meat with Onions and Tomatos


$25.95



Shrimps with Tomatos and Avocados


$17.95



Vanila Ice-Cream and Pancakes


$13.95


Powered by Blogger.

Blog Archive

Labels

About

Blog Archive

Al-Hidayah

Selamat Datang ke Blog Norish77
Rujuk http://produkprs.blogspot.com
Pada tahun 2009 Terima Anugerah Guru Bimbingan Cemerlang Daerah Hulu Langat

Blogger news


widgeo
Ribuan Buku berada disini
Klik Sini

Blogroll

Blogger templates

Sunday, July 29, 2012

Istiqomahlah dalam beramal

ASSALAMUALAIKUM, dalam siri Tazkirah saya yang pertama di Desaria pagi Sabtu lalu ada menyebutkan tentang Falsafah Rukun Islam. Alhamdulillah, sempat juga hujung-hujungnya menyentuh soal menayangkan gambar manusia di dinding rumah.

Banyakkan Berdoa

Kita disuruh supaya banyakkan berdoa, lebih-lebih lagi dibulan Ramadhan, kerana doa orang yang berpuasa itu (dijanjikan) akan dimakbulkan. Pada gambar yang dipajan itu, menurut Dialog Antara Jin Islam dengan Muhammad Isa Dawud, ada syaitan yang duduk bertenggek disitu. Cuba baca buku tersebut tajuk (Dialog dengan Jin Islam)

So,(kalau bukan bulan puasa), syaitan ada disitu lah.Makanya doa kita susah nak makbul.Begitu lah kira-kira.Kerana rumah yang dimasuki syaitan, tidak akan dimasuki Malaikat. Bukan begitu?

Sedikit Persoalan.

Namun persoalan timbul, jika selain bulan Ramadhan bagaimana? Bukankah syaitan itu kena rantai (katanya). Jadi, bolehlah kita pajankan gambar semula ya, sebab syaitan tak ada disitu?Hmmmm..ada ke gitu pulak.Bukankah lebih elok jika rumah Muslim itu ada hanya ayat-ayat Al-Quran sebagai hiasan, atau nama Allah dan Muhammad. Hiasan didinding rumah dan hiasan juga didada kita,sambil kita amalkan. Tidak macam sesetengah orang, dia letak ayat Qur'an di dinding, ayat seribu Dinar lah, ayat Kursilah. Tapi dia??? Hampeh...Sembahyang pun tidak. Tapi saya masih pujilah kalau dalam hatinya masih ada rasa bangga kerana meletakkan ciri-ciri keislaman dalam rumahnya.

Hakikat syaitan kena rantai itu pun masih tersirat rahsia. Apakah betul-betul ia dirantai bagaikan manusia kena rantai dengan rantai besi atau perkataan ia dirantai itu sebenarnya secara falsafah. Kerana dikatakan syaitan itu menjalar disetiap pembuluh darah anak Adam, apakala kita berpuasa, maka pembuluh darah itu menjadi sempit, hinggakan syaitan mahu berjalan-jalan pun agak sukar.Pun boleh jadi begitu.Keinginan untuk berbuat jahat, bercakap kuat dan bertindak sembrono menjadi pasif.

Hakikatnya, manusia yang baik dan jahat tetap ada walaupun dibulan Ramadhan, mentang-mentang syaitan kena rantai, tidak ada lah orang jahat, bunuh diri, sepak orang, oooo tidakkk...Semalam pun sahabat saya, menulis di facebooknya, jirannya perempuan mati bunuh diri dalam bilik, ia terjadi waktu berbuka puasa.Sedang suami dan anaknya sedang menjamu juadah berbuka.

Orang yang tak berpuasa pun ramai.Belum campur yang terlupa nak puasa, terlupa niat nak puasa, padahal bangun bersahur.Macam-macam lah jika ilmu kita kurangkan.Dan belum dikira yang lupa bangun tidur, kemudian terus pergi kerja, terlupa mandi dan gosok gigi. Alamak...ada jugak ya.

Seperkara yang belum sempat saya sentuh ialah isu menjaga graf ibadat kita. Semua maklum bulan ini kita bangun awal kerana perlu bersahur. Kebetulan bangun awal itu, kalau sempat, solatlah 2 rakaat solat sunat Tahajud ke atau (kalau dah dekat subuh) solat sunat Fajar.Kemudian berdoa memohon ampun, kerana ini anjuran Al-Quran sebagaimana termaktub dalam surah Al-Imran ayat 18. ..Dan orang-orang yang memohon ampun diwaktu sahur...

Namun,apabila masuknya Syawal, graf kita menurun, sayangnya kan.Ini yang perlu kiga jaga,Kenapa menurun? Ya lah...sana sini ada rumah terbuka, makan sana sini, malamnya berhibur dengan acara TV, sambut orang datang ke rumah kita atau kita bertamu ke rumah orang. Dekat-dekat subuh nanti, kita dah tak bangun seperti bulan Ramadhan dah...Ye kan... So....ini yang kena jaga.Ramadahan atau bukan Ramadhan, hendaknya kita sentiasa istiqomah dalam beramal.

So, berdoalah agar kita dimasukkan ke dalam golongan orang-orang yang beramal secara istiqomah sampai akhir hayat.Amin. Beramal lah dengan apa yang sudah kita yakini benar akan ia, jangan banyak bertanya seperti Assamiri yang bertanya tentang lembu dalam surah Al-Baqorah. Sejarah telah banyak membuktikan, orang yang banyak bertanya tidak ke mana.

Namun, jika ada was-was dalam agama, atau memang kita jahil bab berkenaan, kita mesti bertanya, berdoa mohon petunjuk, merujuk alim ulama dibidang masing-masing. Ilmu tasauf mesti dirujuk pada ulama yang arif bidang Tasauf. Ilmu tasauf membicarakan hal batin, hal yang jauh bersifat rohani, yang tidak nampak dimata kasar.Dan yang menjadi sukar, tidak ramai pula orang yang arif dibidang ini di zaman kita ini.

Hal Thoriqah, (perjalanan menuju Tuhan) tanyalah pada ahlinya. Bertanya pada bukan ahli, akan membuat kita semakin bingung.Akhirnya kita semraut dalam perjalanan menuju Tuhan. Destinasi kita tak sampai.Hasrat tinggal hasrat.Impian tinggal impian. Berkubur dalam perjalanan.Nauzubillah.